Buat Jadwal Harian!


Kurang lebih sebulan, ahmad dan umminya wira-wiri ke rumah sakit. Abinya juga ikut wira-wiri tentunya, sampai ga kerja 1 bulan….’Ala kulli hal, alhamdulillah, abinya jadi libur panjang dan bisa mendampingi keluarga cukup lama (hihihi… ada yang senang ternyata, dibalik musibah, kesedihan, pasti ada kenikmatan, semua ada hikmahnya). Habis ahmad, gantian umminya…. Ya, namanya juga “rizki”. Sehat, sakit, juga nikmat, patut disyukuri. Udah nikmat, “dikurangi” lagi dosa2nya, alhamdulillah dapet “diskon”.

Otomatis, kegiatan “persekolahan” di rumah stop untuk sekian waktu. Belum lagi butuh waktu pemulihan, dan pemanasan lagi untuk memulai kegiatan belajar, berkarya, dan berpetualang. Dibumbui “ogo” setiap hari, rewel, malas, ga ada ide, pusing2 dan badan belum fit, sisa2 bawaan sakit yang lalu. Masih banyak banget agenda dan rencana yang masih mengendap, dan masih jadi impian sepanjang waktu….. Bismillah, semoga Alloh memudahkan dan melancarkan.

Dipikir2, kalo tiap hari dikasih jadwal padat nanti anak malah stres (iya, kan?). Lha wong, sehari2nya dunianya bermain melulu… Kadang bingung mau mulai dari mana. Kata abinya suruh buat jadwal “tetap”, biar ga mengalir begitu saja seperti air, jadi ga seperti “unschooling” gitu. Tapi kenyataannya, cukup sulit juga (buat umminya), gimana buat jadwal yang kegiatannya disenangi anak, dan tidak keluar dari “kurikulum” yang direncanakan.

Kadang jadi mikir, coba abi yang buat jadwalnya (sambil ngajar maksudnya). Oalah, lha nanti umminya ngapain ya, kalau yang cari nafkah abinya, yang ngajar anak juga abinya? Tapi gpp kan, bapak2 sesekali jadi guru di rumah? hehehe…

Tapi alhamdulillah banget, setelah sekian lama “mogok”, habis sakit si kecil malah jadi mau baca iqro’. Dah 5 hari ini cukup lancar. Tapi bukan berarti si kecil mau baca begitu saja. Perlu rayuan luar biasa, pake tas dulu seolah2 mau berangkat sekolah, dan bawa “adeknya” si boneka yang mulai kusam. Lumayan, ngulang dari depan lagi jilid 1, dah masuk halaman 5. Semoga seterusnya lancar. Amin.

Ah, daripada pusing2, buat aja seadanya dulu… Bulan ini, jadwal harian: berdoa, baca iqro, mendengar kisah/ baca buku (kisah apa aja, kisah nabi, kisah sahabat, kisah teman2nya, bisa tentang aqidah, ibadah, adab, mufrodat, pengetahuan umum, dll, bisa diambil dari buku atau cukup “pake mulut” -ini kan istilahnya ahmad, kalau umminya bercerita tanpa baca buku-), hapalan surat pendek, latihan membaca/berhitung. Sisanya bermain, sambil diselip-selipin “sesuatu” (kayak apa aja, tapi justri ini banyak efektifnya, sambil main tanpa sadar sedang “dijejali” pengetahuan). Segitu aja syukuuuur banget kalau bisa jalan. Jadwal bulan depan, itu lagi. Bulan depannya, bisa jadi itu lagi…..😦

13 thoughts on “Buat Jadwal Harian!

  1. ummu ahmad ni bisa aza deh,hehe… mo sedikit sharing boleh tak umm? dulu ana pernah ngajar tpa beberapa bulan. karena pengajarnya bukan profesional,akhirnya kewalahan sendiri. alhamdulillaah bantuan Allah datang lewat tetangga yg bermanhaj salaf. beliau memberikan usulan jadwal yg sangat membantu. tpa ada dari hari senin-jum’at. jadwal yg tetap tiap hari yaitu hapalan surat,baca iqro

  2. syukron banget share-nya.
    emang iya ya, kalo kebanyakan jadwal tiap harinya anak merasa “capek” n bosan, terlalu terbebani.
    itu jg jadwal sehari semalam, biar ga kebanyakan main, lha tidurnya aja malem bgt je…
    Sekarang ahmad malah lagi mogok hapalan.
    Yang wajib tiap hari ada justru malah “cerita” atau “kisah”.
    Dia doyan banget diceritain, kalo ga distop umminya, bisa ndower…. hehehe.
    So, lewat cerita, akhirnya kami belajar apa saja.
    Teori memang tetek bengek, begini begitu, tp pada prakteknya sering ga kesampaian ni😦

  3. Alhamdulillah lho ukh, itu karunia Allah yang luar biasa kalau Ahmad senang dibacakan buku yang bentuknya kisah. Abbas sampai 5 tahun kemarin bahkan masih terus kabur kalau saya mau bacakan kisah/cerita. Dia lebih senang saya bacakan ensiklopedia. Saya sempat bingung and pakai frustasi segala :p secara kisah-kisah yang positif itu khan membangun mental atau psikologis anak. Alhamdulillah sekarang sudah mau dibacakan, walau jangan terlalu diharapkan rentang waktu mendengarnya lama. Sekarang yha gini jadinya, antara psikologis dan pengetahuan umumnya timpang jauh…
    eleuh ini mah curhat bukan komen :p

  4. pertama bercerita dulu jg gitu, ahmad kabur wae…. sama lah namanya anak2.
    tp dasar anaknya cerewet, suka cerita, n suka orang lain dengerin ceritanya, jd dia jg ngerasa kali ya….
    kalo dia aja sebel banget orang lain nyuekin dia kalo lg cerita smp berbusa2, jdnya dia jg dg rela mendengar cerita umminya
    habis itu jd kesukaan

  5. Hehe… Abbas bawelnya br diumur 5 th sih ukh. Btw, Bunda Fariq ada kurikulum untuk anak TK, penulisnya Nurani Musta’in, S.Psi. Itu lho ukh yang juga menulis buku “Anak Islam Suka Membaca”. Bagus lho, lumayan untuk bahan acuan…

  6. hooh. aku dah beli bukunya. juga buku2 terbitan HAS aku borong dr tmn, ga tau mba diyan jualan.
    tp ahmad blm begitu tertarik baca2 tuh. iqro lambat, apalagi latin. jd bukunya masih rapi.
    malah lebih senang buatan umminya, paling “bagus” soalnya… hehehe….

  7. wah,komen saya terpotong tampaknya (pdhl msh byk lg😛 ) maklum pake hape
    beli bukunya dmn ya ukh? di gramed adakah? ahmad dah mulai diajar membacakah?
    ada yg mo ana tanyain ttg metode iqro ni,brsambung ke komen berikutnya yaa…😛

  8. ukh,dulu sblm iqro ahmad diperkenalkan huruf hija’iyah dulu ga?
    soalnya pngalaman wktu ngajar tpa,anak2 pd ga bs menyebut hrf hija’iyah jk tnpa harokat
    pdhal bunyinya beda bgt kan? aisyah n sofi ana prkenalkan dl dgn hrf hija’iyah,tp memang tmpaknya bakalan lama nih bs baca qur’an nya
    mhn nasehatnya ya,syukron katsir =)

  9. ana beli buku2 sebagian ke tmn, lwt webnya: http://www.rumah-edu.com/.
    iya, ana kenalkan ke huruf hijaiyah. ana dikit2 ngajar baca, soalnya sptnya dia blm begitu tertarik.
    sbnrnya dia jg dah kenal huruf2 hijaiyah, tp klo baca iqro’ sering disalah2in, ya begitulah anak2…. bercanda kali maksudnya, belum lg klo mogok, males, ga mood, dll
    ahmad suka banget di depan komputer. akhirnya abinya iseng bikin password, jd tiap diamau log in, terpaksa dia harus bisa ngetik passwordnya dengan benar.
    klo dah hapal n dg lancar ngetik satu password, besoknya diganti lg.
    password pertama adalah namanya sendiri, berikutnya mainan kesukaannya, dll.
    tp kadang jg mogok, namanya anak2….. inovasi lg yg lain, dan yg lainnya….

  10. sekarang 3,5 th. sepertinya balasannya bakal panjang. saya jawab spesial di postingan yg akan datang insyaAlloh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s