Serba Baru


Satu: nama baru

Menyambut bulan ramadhan ini, perkenalkan nama baru ahmad: “Abu Ibrahim”.

Ahmad sendiri yang menentukan namanya. Setelah mendengar cerita bahwa Nabi Muhammad punya nama kun-yah “Abul Qasim”, akhirnya ahmad memutuskan memiliki nama kun-yah “Abu Ibrahim”. Tidak lain juga ternyata ini bekas nama kun-yah abinya, bapaknya ga kesampaian jadi Abu Ibrahim. Ternyata ikhwan sebelah juga namanya Abu Ibrahim. Hehe, nama pasaran ternyata… Tapi itu nama pilihannya, sebagai orang tua harus menghargai idenya. Heran juga, kenapa baru sekarang terinspirasi bikin nama kun-yah buat ahmad ya? Bisa jadi dia berubah pikiran lagi seperti biasanya, tapi untuk sementara ini, katanya kalau suatu saat nanti dia punya anak, mau dikasih nama Ibrahim saja.

Tapi kok jadi aneh ya panggil-panggil “abu ahmad!”… “abu ibrahim!”…  kok jadi abu-abu?! Semoga ga ada yang mengira ada dua bapak-bapak di rumah.

Dua: “R” baru

Sekarang ahmad sudah bisa bilang “R” tanpa cedal! Alhamdulillah… Entah gimana caranya kok dia bisa “menggetarkan” lidahnya sehingga menghasilkan bunyi “R” yang lebih bagus dari bunyi “R” abinya. Padahal kalau diajarin/dilatih dia suka marah-marah (tersinggung). Dan selalu beralasan “kan masih kecil…ga bisa bilang el”. Ternyata dia punya trik dan teknik sendiri. Meski belum sempurna banget, tapi aku sungguh menghargai usahanya, bunyi “R”nya lucu… Sekarang pede banget mengucap kata yang ada huruf “R”nya. Sampai-sampai yang pake “L” diganti “R” juga. Keruar… teror… Wah, ruar biasa!!

 

3 thoughts on “Serba Baru

  1. lho kok ummu salman tahu ya ahmad keren… dia paling ga tahan digelitik, bisa ketawa kepingkel-pingkel saking keren-nya. keren-nya juga pake “R” lho umm… hehe. ngomong2 soal “R”, lumayan banyak akibat fatal salah pengucapan. R ketukar sama L, bilang error jadi errol atau ellor, dll. banyak kata yang aslinya pake “L” dia ganti pake “R”. sampe sekarang masih gitu. tapi alhamdulillah Allah ga jadi Arrah

  2. Ana gak tahan buat gak ketawa untuk bagian yang ini nih, “sehingga menghasilkan bunyi “R” yang lebih bagus dari bunyi “R” abinya “ ==> sama halnya ketika ana gak bisa tahan geli waktu mba ceritain langsung ke ana dengan begitu “polosnya” duluuuu banget waktu habis denger kata-kata Abu Ahmad (Mas taufiq maksudnya). Btw, kasihan banget bapaknya tu…dibandingin sama anak kecil : D. Gak tersinggung tu mba kalo denger? apa ngerasa “biasa-biasa” aja?

    Ketawanya ana itu bukan lantaran “ngenyek” atau ngledek…opo piye..tapi karena lihat dan mbayangin gaya mba’e itu yang dengan “polosnya” dan segitu antusiasnya bilang bla3x gitu…==> mungkin karena emang ana aslinya kalo ngomong cenderung nyante kali *kecuali dalam beberapa hal kalo ana lagi girang gemirang bisa jadi kemrewek bersemangat gitu ngomongnya* jadi lucu aja kalo ngliat orang yang ngomong semangat berapi-api gitu h-h-h

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s