Durusul Lughoh Versi Anak-Anak


Sudah kenal kitab durusul lughoh kan? Biasanya kitab ini untuk orang dewasa, atau mungkin usia SD-SMP-SMA sudah bisa mempelajarinya. Tapi, kali ini kitab ini aku manfaatkan buat pelajaran anak usia TK. Terlalu berat? Ga juga… Mufrodat di dalam kitab ini sebagian sudah ahmad tahu. Jadi tinggal dikemas penyampaiannya dengan versi anak-anak. Ya, sederhana saja… lha wong umminya juga ga mahir bahasa arab.

Ide ini juga baru-baru muncul “cling…cling…”. Suatu waktu aku baca-baca lagi durusul lughoh dekat ahmad yang lagi main komputer, eee.. dia nyambung! Nengok lah kepala dia, ummi baca apa sih kok bahasa arabnya kayaknya lain… (gitu kali rasa penasaran di kepalanya). Lagian kali ini bukan hanya ngapal mufrodat itu-itu wae seperti biasanya. Tapi sesuatu yang lain….

Dari insiden itu aku jadi terpikir untuk mencoba ada sesi dars durusul lughoh. Ah, ga usah muluk-muluk, dikit aja. Dari beberapa bab, ambil aja bagian2 yang bisa dipelajari n bisa dimengerti anak-anak.

Bagus juga lho ini, diantaranya untuk:

  • mengenalkan kata tunjuk (hadza, hadzihi, dzalika, tilka)
  • mengenalkan muanats dan mudzakar (kenapa kata ini pake hadza yang ini pake hadzihi)
  • mengenalkan dhomir/kata ganti (ana, huwa, hiya)
  • mengenalkan sifat (waladun nasyiithun…dll. ahmad bete lho kalau dibilang kaslaanu)
  • mengenalkan athof, kata sambung (و )
  • mengenalkan kata tanya (ma, man)
  • menambah kosakata kata kerja (fi’il)
  • mengenalkan fi’il madhi, mudhari’, dan ‘amr, contohnya ambil yang berkaitan dengan kegiatan sehari-hari, misal: kataba-yaktubu-uktub, dll
  • belajar merangkai kalimat sederhana
  • mengenalkan kapan akhir kata itu ditanwin dan kapan tidak ditanwin (perbedaan kata yang pake alif lam dan tidak pake alif lam, contoh: kitaabun – al kitaabu)
  • mengenalkan dhorf (fii, ‘ala)
  • latihan memasangkan kata yang sesuai (misal: ada kata al labanu, an najmu, ba’iidun, ladziidun > kata yang cocok untuk dipasangkan adalah an najmu ba’iidun, al labanu ladziidun, dsb)
  • belajar geografi juga ternyata (anaa minal yaabaan, huwa minal hindi)
  • yang jelas akan menambah banyak mufrodat
  • dll tentunya…. (termasuk murojaah bagi orangtua)

Jujur saja, mungkin seabrek bahan bisa kita dapatkan dari internet, di toko buku, dll… tapi selama ini aku banyak mengajar melalui insting. Kadang dah cari-cari bahan dari internet, diprint, tapi ga disentuh atau dilirik. Buatan umminya yang sederhana dengan tulisan tangan malah lebih menarik.. Kadang ngintip blog tetangga, wuihh keren nih metodenya, ehhh diterapkan ke anak ga tertarik juga (padahal umminya dah yakin itu menarik). Kadang dari sekilas buka kitab-kitab lama (lama ga dibaca maksudnya), atau baca buku-buku lama yang kertasnya dah agak buram karena cuma potokopian, buka-buka download-an materi untuk orang dewasa, bahkan ketika melamun… nemu juga ide! So, buat ibu-ibu, berpikirlah yang simpel aja kali ya… berpikir yang mudah-mudah, trus muncul kemudahan, hehe…

Benang merahnya:

Karena umminya ga mahir bahasa inggris, pun juga bahasa arab, jadi hayo kita jangan malu-malu belajar bahasa bersama-sama… arabic comes first… mulailah dengan bahasa arab, OK!

20 thoughts on “Durusul Lughoh Versi Anak-Anak

  1. walah, lha ana yang agak menguasai mung basa jawa ki pie umm?😀 masih perlu banyak belajar lagi niy, terutama basa arab

    jazaakillahu khoiron sharingnya yaa🙂

    oya, lebaran anti mudik kemana umm?ana pertama kali ngajak Khansa bepergian agak jauh niy ke semarang, H2C, moga2 ngga riwils ;p

  2. @ teh indri
    lha mending anti agak menguasai bahasa jawa. lha aku bahasa jawa aja belepotan je, ga alus2 blas….
    yah, pokoknya kita belajar bareng anak2 lah, sekali dayung 2, 3 sungai terlampaui…
    aku ga mudik nie, nungguin bandung biar ga sepi2 amat (alasan).
    nanti orang bandung pada mudik kita jalan2, tuh jalan raya yang biasanya macet jadi milik kami bertiga….hehehe….
    ati2 ya bawa bayi… pengalaman kalo mudik ahmad selama ini langganan sakit, selalu jeng… heran aku…
    ga nakut2in lho, cuma cerita aja nih…
    pernah suatu kali sebelum hari-H balik ke bandung kita main ke pantai, angin2an, basah2an, trus naik komedi putar.
    sampai rumah mual2 dah n muntah2. berlanjut diare di kereta, bolak-balik lah kita ke kmr mandi kereta yg very-very sempit itu.
    bayangin sendiri dah susahnya nyebokin pantat belepotan dengan air yg super minim n bergoyang2…
    jadi pas mudik tuh kami harus bnr2 mempertimbangkan banyak aspek, n ga boleh anak2 terlalu capek. penting itu…
    moga2 di perjalanan, sampe semarang, n balik lg ke cibinong khansa baik2 aja, sehat, tambah pinter (lhoh!) n selamat sampai tujuan ^_^
    dela masih di semarang kayaknya. kalo ketemu salam aja… jangan cerita yg aneh2 tentangku ya… hehe

  3. Bisa jadi inspirasi nih cara ngajarnya. berhubung saya juga tak mahir arabic…so selama ini tak banyak yang saya ajarkan….
    sukron sharingnya ya……um ahmad asli mana ya?

  4. assalamu’alaikum ummu ahmad.. lamo indak jumpo (di dunia maya kamsudnya hehe)..
    aku ngga sempet ketemu dela😥 , padahal pengen banget lhoo.. udah 11 tahunan ada kali ngga ketemu *jadi berasa tuwir banget😀

    alhamdulillah perjalanan mudik secara keseluruhan baik2 aja umm.. khansa sempet rewel waktu pertama kali dateng (ya, mungkin masih perkenalan), nangis jejeritan lama banget -_-‘ tapi sesudah itu mah sama siapa aja nemplok hehe

    mas ahmad main kemana aja di bandung?kapan2 main donk ke cibinong, kan cuma 2-3 jam perjalanan
    dulu ana kalo ke bandung naik bis trus turun di leuwipanjang, kantor ana di JL soekarno hatta (perhutan*), jauh ngga dari tempat anti?

  5. wa’alaykumussalam
    alhamdulillah khansa menikmati acara pulang kampungnya. kami jalan dkt2 rumah aja, paling ke teman yg asli urang bandung. lha ternyata disini jg rame je pada belanja.
    kantor teteh itu yg tepi jl sukarno hatta pas itu ya? ya… cukup dkt laah…. kalo ke “kota” mah kita lewat.

  6. Hmm sama sih mba….ana juga gitu. Bahasa linggis gak mahir, bahasa arab juga gak becus….piye no kalo gitu? mung iso boso jawa sama boso indo we gak terlalu menguasai dengan benar. Tapi berhubung jadi nambah sadar kalo ana itu emang belum banyak tahu, jadi malah semakin giat belajar. Walhamdulillaah ana punya tentor pribadi *h-h-h*, jadi gak gitu jungkir balik belajar bahasa arab. Kalo ana kepentok ngajar bahasa arab ke anak-anak ana Insya Allah…minimal ada Beliau yang bisa ngajar bahasa arab *ketawa-tiwi lagi*

  7. Ustadz sopo he mba? ini ana lagi berusaha belajar bahasa fush-ha dan ‘ammiyyah lebih banyak lagee…habis kalo cuma bisa bahasa resmi thok, wahhh susah buat survive tuh kalo dilepas ke mana-mana sendiri. Yang paham bahasa resmi kan cuma kalangan tertentu aja, yang biasanya berpendidikan. Hihihi tetanggan di mana? di Bandung? kalo bandung…kayaknya belum kepikir deh. Niatnya kami mau tinggal di Banyumas, atau Jogja…atau *Aceh?* Insya Allah

  8. @ siska
    udah nyoba beberapa bulan lalu. tapi ahmad kok ga gitu tertarik ya sama situs ini. belum nyoba lg
    hehe, fafa emang orangnya gitu sis, jgn dianggep omangannya (tutupan bantal biar ga kena lempar sesuatu)

  9. @ Mba Zul: waa tak balang tenanan mba *nyengar-nyengir*. Aku serius iki mba…ana emang belom bisa..kapan-kapan sih tak critain Insya Allah pengalaman ana ngomong blah3x sama orang arab di blog ana Insya Allah *memalukan menurut ana….tapi bukan aib kok. Mudah-mudahan bisa diambil pelajarannya sama yang baca hehe*

    aku rodo ngguyu seru he mba waktu dibilang “ustadz nurdin”. Bukan ustadz lah..thaalib biasa wae kok sama kayak suami mba juga…sama kaya suami mba sis juga…dan sama kayak thullaab yang lain..biasa-biasa aja. Wah kalo Bandung kekurangan ustadz, opo meneh mbanyumas tempat ana mba…begitu amat sangat kekurangan.

    @ Mba Sis: beneran kok mba..emang ana itu belum terlalu bisa. Kalo yang sederhana dan simpel ya Insya Allah dikit-dikit ngerti lah…tapi kalo udah blah3x iyuh-iyuh-iyuh…gak bisa hee. *serius ini ana ngomong “belum terlalu bisa”*

  10. @ tempatkitabelajar
    Wah, gmn ya caranya… mungkin tanyakan ke ustadz terdekat, untuk anti kitab apa yg perlu dipelajari lebih dulu, ato beli aja umm di toko2 buku islam, ada juga banyak situs yg menyediakan pelajaran bahasa arab. ato ikut program bahasa arab di radio rodja, ada tuh umm bahas durusul lughoh. kalo dulu saya beli kitab2 bahasa arab di toko ihya sebelah kampus kehutanan UGM karena posisi saya waktu itu di jogja. kalo di kota lain kurang tahu umm…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s