Reportase Menarik….


Kalau ibu-ibu ketemu ibu-ibu, biasanya yang dibicarakan salah satunya pasti seputar anak-anaknya. Beberapa waktu lalu, aku juga ketemu seorang ibu (ummahat), yang akhirnya aku terlibat diskusi seru dengannya.

Al kisah, ibu itu punya 4 anak, 2 anak pertama masuk SD, kelas 2 dan 1, anak ketiga usia 5,5 th (belum disekolahin, juni besok mau masuk TK), anak keempat usia 2 th. Aku pun mulai “mewawancarai” beliau. Sampai akhirnya beliau cerita panjang lebar tentang anak-anaknya.

Yang menarik ingin aku ceritakan disini adalah fakta bahwa dia tidak mengajari anak-anaknya menghapal sampai anak-anaknya benar-benar jelas ketika berbicara (ga cedal, salah satunya). Alasannya, karena ketika ngajarin ngapal tapi anaknya masih belum jelas ngomong apalagi cedal, maka makhrojnya akan salah, dan akan lebih susah lagi membetulkan ketika tiba saatnya mereka lancar bicara. Fakta kedua, ternyata beliau lebih dulu mengajari baca iqro sebelum yang lainnya, agar nanti dia bisa menghapal dari membaca al quran sendiri (tentu dibantu umminya). Fakta berikutnya, anaknya yang pertama (kelas 2 SD), hapalannya sudah 4,5 juz, mulai menghapal dari usia 6 tahun, setor murojaah 5 lembar per hari, baca al quran 1 lembar tiap hari. Fakta berikutnya, bahwa anaknya yang seusia ahmad (lebih tua dia sedikit), belum menghapal sama sekali, alasannya ngomongnya belum begitu jelas. Fakta berikutnya, beliau bertanya, “apa ahmad sudah menghapal”, kemudian aku jawab sudah… kemudian dengan heran dia bertanya lagi, “apa ahmad sudah lancar ngomongnya?”

Fakta selanjutnya, tentu aku KAGET. Hmmm…. memang, metode setiap keluarga berbeda-beda ya…

*Segera diposting biar ga keburu lupa, soalnya ini benar-benar fakta yang menarik*

13 thoughts on “Reportase Menarik….

  1. Tergantung tipikal anaknya ya mba menurut aku.
    Di jamil, ada seorang anak, bapaknya ustadz. Dari umur 4 tahun, makhrojnya bener2 sempurna! Karena memang dididik “keras” oleh bapaknya (ibunya sendiri yg cerita). Bahkan dia sudah bisa melagukan. IQro? oh..dia malah baru belajar.

    Kalo baca iqronya masih cedal, tapi si ibu berkeyakinan nanti bisa dibenerin kan?
    Nah kalo ana kemaren kebalik. Pas umur brapa itu ziyad mulai kelihatan bingung antara ذ ج ز
    makanya aku hentikan.

    Tapi reportasenya memang menarik sekali.

  2. @ mutia
    kalo pengalaman sendiri, ahmad ditalqin dari kecil, minimal pas mau tidur itu suka dibacain surat pendek, kalo aku dulu dari an naas sampe ke depan, sampe anaknya tidur (yo grenggeng2 gitu lah). hehe, diajarin ngapal dari kecil aja hapalannya minim gini ^^, umminya hirsh-nya kurang, teladannya kurang, optimisnya jg kurang, walah kurang semua pokoknya… dulu dia jg belum bisa bilang “R”, beberapa huruf jg masih belum “pas”, panjang pendek jg belum “pas”, tapi lama2 jelas jg tuh…. menurutku lho ya… sekarang makhrojnya cukup bagus. kalo ada tanda mad 5/6 harakat dia “nekuk” sendiri pake jarinya (1,2,3,4,5)…

    mungkin ummahat itu pas nemu kasusnya begitu. tapi ternyata ga semua anak susah diubah kan? di milis SHS pernah ada yg cerita, anaknya umur 3 th hapal juz amma (bayangin lah, sejelas2nya anak 3th kalo ngomong, *sambil bayangin bener nih*), setelah itu “mandek” oleh karena suatu hal, setelah 5 th mulai ngapal lg, n di usia 8 th-an (kalo ga salah inget) dia bisa hafidz. itu anaknya perempuan lho… dan anak ummahat di indonesia. pokoknya zalutt banget deh.

  3. @ cizkah
    ya itu lah uniknya… tiap keluarga punya metode sendiri2.
    kita jd bisa mengambil banyak pelajaran dr pengalaman orang2 di sekitar kita.
    menariknya, si anak tadi ngapal setelah 6 th aja bisa dpt 4,5 juz, apalagi ngapal dari bayi ya?
    ato malah kebalik, kalo ngapal sejak bayi bisa jd sekarang malah hapalannya blm nyampe 4,5 juz?
    ah memang kalo sudah waktunya, semua rasanya pas…

  4. Sebenarnya yang lebih susah menjaga hafalan, ya nggak sih umm ahmad? Harits dah “pernah” setoran juz 30 dari annass sampe annaziat. Tapiiiii.. ketika mau annaba, setelah dicek lagi, ternyata surat-surat yang pendek banyak yang lupa dan terbolak-balik. Yah… sekarang murojaah..murojaah.. target di kelas 1 ini memantapkan juz 30 aja. Nggak berani pasang target banyak-banyak. Gimana ahmad umm? o’ya, sms ana di 085842033994 yahh…

  5. iyak, betul itu umm… ahmad jg pulang kampung 1 bln kemaren byk yang lupa, ga mau ngapal kalo di rumah mbah utinya, maen mulu. akhirnya balik bandung ngulang lagi murojaah dr an naas. makanya ini tiap hari harus digilir muroja’ah surat2 lama. insyaallah, dicatet no hp-nya…

  6. Abbas masih juz 30 umm, sampai bulan juni nanti InsyaAllah masih ngulang2 di juz 30. anaknya teman di SD Islam bermanhaj salaf daerah bekasi (kelas 3), hafalannya masih juz 30. Dr TK juz 30 terus, sampai skrg kelas 3… Jd ana ada alasannya… xixixix….^^

  7. ahmad juga masih juz 30 ga selese2 nih
    hehe… aku juga lagi cari2 alasan nih mba ary…
    tapi yakin deh, kita selalu punya alasan… hahaha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s