KPR


Tulisan ini terinspirasi dari obrolanku dengan suami tentang KPR, yang sekarang dikasih nama lebih keren, “leasing”. Tapi namanya praktek riba, mau diganti dengan nama yg paling indah sekalipun, hakikatnya ga akan berubah.

Alasan ikhwah kredit rumah:

  1. Darurat, rumah itu kan kebutuhan pokok banget, jaman sekarang kalo ga kredit rumah, ga bakalan bisa beli rumah, gajinya kan mepet
  2. Harga tanah/rumah kan tiap tahun naik. Kalo nunggu nabung, tabungannya ga cukup untuk beli rumah dengan harga 10-20 tahun yang akan datang
  3. Lha wong kredit mobil aja (yang ga urgent) aku berani, apalagi untuk yang lebih penting (kredit rumah)
  4. Kalau dipikir-pikir, sayang kan “buang2 uang” tiap tahun bayar kontrakan 5-10 jt, mending buat nyicil rumah, ngontrak 5 th aja bisa buat DP KPR kan..
  5. Ah, ada kok ustadz yang ngebolehin kredit rumah…aku ambil pendapat yang itu aja
  6. Dan alasan yang lain…

Biar berimbang, maka berikut alasan ikhwah ga ngredit rumah:

  1. Belum darurat kok, selama masih bisa bernapas, masih bisa bekerja, masih bisa menabung, insyaAllah selalu ada jalan dan kesempatan untuk beli rumah entah tahun berapapun
  2. Harga tanah/rumah emang tiap tahun selalu naik. Berdoa aja…semoga penghasilan juga ikut naik melebihi kenaikan harga rumah. Hehe…
  3. Ah, jangan kan kredit rumah, kredit mobil second aja ga kuat bayar DP sama cicilannya
  4. Kalo dipkir2, gpp deh jadi kontraktor, masa berbagi rejeki buat yang ngontrakin dibilang “buang2 uang”. Lagian saya kan terima kasih udah boleh numpang…
  5. Ah, aku ikutan pendapat ustadz yang ga bolehin ambil KPR karena mengandung riba

Kalo mau berimbang, harusnya alasannya sama, 5-5…ya kan? Tapi kalo dipikir2, 2 hal ini susah cari “imbangannya”.

  1. Dah, bersyukur aja…masih bisa ngontrak. Lihat tuh, banyak orang tidur di kolong jembatan, di emperan toko, berpindah2 dari masjid ke masjid. Mereka buat makan aja puyeng uang dari mana, boro2 berpikir buat nyicil rumah..Sedang kita2 masih bisa makan 3x sehari, masih bisa bayar internet, bahkan selalu rajin laundry karpet, jarang2 punya uang mepet…
  2. Malu euy, ditanya orang, “dari mana punya rumah megah kendaraan mewah?”, jawabnya “ngutang”.
  3. Ini alasan terakhir nih, sudah mentok… Ya sudah lah, jika ternyata setelah nabung bertahun2 sampai berpuluh2 tahun aja tetap ga mampu beli rumah, berdoa aja…. semoga Allah “membuatkan” kita sebuah rumah yang indah di surga, yang ga pernah bocor2 atapnya, ga kesempitan dan ga pernah rusak sehingga ga perlu renovasi, ga perlu ngredit, gratis…hehe…

Hidup itu perlu “menghibur” diri… Jikalau kita banyak dosa, maka percayalah bahwa Allah maha pengampun atas dosa2 kita. Jika kita butuh sesuatu, maka yakinlah bahwa Allah maha mendengar doa hamba2Nya. Jika kita mendapat musibah, ketahuilah bahwa dibalik kesabaran atas musibah Allah menjanjikan banyak kenikmatan. Jika kita kekurangan, maka percayalah Allah maha kaya dan mencukupi kekurangan kita. Kita berbaik sangka, bahwa apa yang kita anggap sebagai “kesempitan dunia” ini, sesungguhnya karena keluasan kasih sayangNya.

Dari ini, ahmad akan belajar, bahwa pelajaran hidup tidak melulu melalui tulisan yang terbaca. Bahwa kekurangan hidup bukan karena tidak memiliki rumah, kendaraan mewah, makanan dan mainan yang wah… Beberapa tahun yang akan datang, saat kau baca ini, kau akan tahu, kenapa ummi abi takut mau ambil kredit rumah, selalu pindah2 rumah kontrakan. Kata abi, mengambil riba itu jelas perbuatan dosa, sedangkan amalan kita, kita tak pernah tahu manakah yang Allah terima. Cukupkah amalan yang kita belum yakin apakah diterima/ditolak olehNya untuk “menutupi” perbuatan yang kita yakin adalah sebuah dosa??? Allahu a’lam

17 thoughts on “KPR

  1. senyuuum…

    Emang kalo kita mau kalkulasi dengan penghasilan yang mepet, emang susah dan bisa dibilang gak mungkin bisa beli rumah dengan nabung aja secara hrga tanah dan material bangunan terus naik dari tahun ke tahun.

    Beli rumah itu harus dipaksa, gitu katanya, maksudnya nyicil KPR. Tapi kita gak boleh lupa bhw Allah yang memberi rizki, bukan gak mungkin 2 tahun ke depan atau tiga tahun ke depan ALlah kasih kita rizki berupa rumah dari arah yang tidak disngka2. Dan yang mengharamkan riba itu ALlah yang Mahakaya. Gak mungkin ALlah menyia-nyiakan hamba-Nya yang berusaha menjauhi larangan ALlah. Dan kalopun di dunia ini kita akhirnya gak punya rumah juga, mudah2n ALlah membangunkan untuk kita rumah di surga.

    menghibur diri…

  2. Eh, emang ada ustadz yang bolehin kpr to, mba? Yang ana tau, kalo ada dari kita yang udah terlanjur ambil KPR dan baru tau hukum ttg keharamannya, ya gpp diterusin sambil istighfar, tapi kalo ada uang langsung dilunasin.
    Labih bagus lagi sgera meninggalkannya.

  3. mari kita nunggu rizki yang tak disangka2 itu… “ujug2” datang… kan enak tho, serasa dapat bonus hadiah. hehe….

  4. Ya ada lah…ustadz kan jg mcm2.. kredit mobil aja dibolehin. mobil itu penting banget “kan”? Kita ini memang seringnya ga bersabar… sering suudzon sama Allah, kalo ga KPR ga akan dapet rumah. Padahal bisa jadi Allah hanya menunda… Ini mupuk2 diri sendiri, wanti2, jgn sampai ya terperosok ke situ… banyak godaan, syubhat, dan bisikan2 dari mana2…

  5. Baca tulisan Mbak Zulfa yang ini, mau gak mau jadi kepikiran juga soal rumah. Keenakan di Saudi jadi lupa kalo pulang insya Allah harus nyari kontrakan lagi. Hiks.
    Wadoooh, mesti repot bgt ki. Ngerasain dulu pas kuliah repotnya kalo pindah kos. Apalagi pindah rumah ya.
    Iya nih, soal KPR, godaannya banyak bgt. Apalagi dari keluarga yang masih blm ngerti. “kok masih ngontrak aja sih, La?” atau “pinjam bank aja, kan biaya kontrakannya bisa untuk nutupin pinjaman di bank.” Gubraaak. Sebenarnya nggak bete sih dengan komentar mereka. Cuma yg bikin pusing tuh, harus mikir jawaban yg nggak terlalu frontal.
    Btw, alamat blog WP ana ganti Mba. Pake yang ini sekarang.
    Salam kenal buat Ahmad ya. Kapan2 mau dunk Tante Ella ngubrul2 sama Ahmad. ^____^

  6. Yaaahh, jadi inget harus memperpanjang sewa kontrakan deh. Hikz…
    Gak di Indo, gak di Saudi, jd kontraktor teruuusss. ^____^
    Btw, ana pindah alamat blog, Mba. Yang lama nggak dipake lagi.
    Kemaren ana habis nengok Mba Dela pasca lahiran putri ketiga.
    Ternyata Mba Dela tuh kakak angkatannya Mba Zulfa sama Mba Diana ya?
    Kami tetanggaan di Riyadh.

  7. Syukron dah diingatkan mbak….Agustus mendatang insya allah perpanjang kontrakan lagi. Kecuali ada rizki ‘ujug-ujug’ dapat rumah gratis…..aamiin….
    untuk saat ini memang masih enjoy jadi Kontraktor, walopun sbenarnya dah punya rumah…..tapi di kampung. ga mungkin kan digotong ke surabaya …hehehe..
    ga kepikiran juga ….ngambil KPR, padahal suami juga ditawari, teman-temannya juga ngompori…, orang tua!! gak kalah ikutan mendorong…
    Sudahlah….dinikmati yang ada. Menikmati jadi nomaden….walo semenjak pertama ngontrak rumah….lum pernah pindah juga. masih diijinin ngontrak sama tuan kontrak…

  8. @ ella
    pantesan blognya ga bisa dibuka lg ^^
    kami sebenarnya seangkatan, ga cuma sekampus, tp juga sewisma, n sekamar
    salam ya buat dela… lanjut S3 po, kok suaminya kuliahnya lama?

    salam kenal ya buat suami ella dari suamiku

  9. @ ummu fatih
    wah, kita ngontraknya sama ya, bulan agustus…
    ga tahu nih, selama hampir 7 th di bandung ini, kami dah menempati 4 rumah kontrakan yg berbeda.
    th depan aja dah ada wacana cari kontrakan yg lain, waduh..waduh..
    ga tahu nih, rekornya nanti berapa, smg ga sampe masuk MURI. hehe…

  10. ana dong…6 tahun nikah, 5x pindah kontrakan haha…*bangga apa bangga*…tiap tahun pindah berarti.
    baru di kontrakan yang sekarang bisa 2 tahun…ini insyaAllah mo perpanjang lagi tanggal 8😀 (berarti insyaAllah bakal 3tahun).
    btw mba…mo tak posting tentang kredit mobil/motor…kayanya banyak yg salah paham…krn kalo salah juga terlibat riba lho mba…

  11. @ siska

    “mo tak posting tentang kredit mobil/motor…kayanya banyak yg salah paham…krn kalo salah juga terlibat riba lho mba…”
    ==> maksute piye?
    hehe..lemot ki..

    eh, bisa mau 3 th bertahan, hebat kuwi.. betah berarti. resepe opo je?

  12. hehe sesama kontraktor dilarang saling mendahului (halah) xixi..
    aku yo wis 3 tahun, masih di kontrakan yang sama, betah ketoke hehe.. alhamdulillah dapet tempat yang baik, insya Allah.. tetangga baik, deket musholla, deket lapangan (area bermain gratis buat Khansa😀 )

    lho della wis lairan tho?walah, padahal rung suwe imel2an kok ra ngabari, opo nembe wae ya? hiks.. jadi pengen nyusuul.. yuk mba rin (golek kanca) ;p

    btw umm, wis ta post sing ttg resign loh ^^ , sudah resmi per april iki.. doakan saya yaaa🙂

  13. hidup kontraktor! daku juga ngontrak rumah di Batam dan sempet malu krn..you know berasa turun kasta (secara sempat tinggal lama di LN, negri kafir Singapura) tapi alhamdulillah dah di yakinkan masku ttg finansial problem kami juga alasan syar’i yg lain, smoga aku dan qta2 para istri kontraktor diberi kesabaran dlm hal ini. Ingatlah, the world is temporary lets strieve for hereafter. Btw rata2 org Indonesia dg gaji kerja sebulan yg ngga seberapa tapi dah berani kredit macem2 bnr2 ngga masuk di akal (sehat) otakku..

  14. @ ummu yusuf
    – selama ini kami ngontrak rata2 2 th sekali pindah, baru kali ini kami mau 3 th, berarti aku jg hebat kan ya? susah ni cari yg kyk “gini” di bandung. dekat masjid, ma’had, depan jg lapang, tetangga pd baik, lingkungan aman, nuansa masih ada “rasa kampungnya”, sederhana, nyaman..tp suami jd ngalah, ke kantor PP 2 jam. kasian..kasian.. kalo punya uang aja, dah buat manjer tanah deh di sini, bangunnya entah kapan ga masalah. kalo jd milyuner malah aku mau bangun perumahan salafy, diutamakan bagi orang2 yang “miskin”, yg kagak punya duit boleh kredit tanpa bunga. ummu yusuf boleh daftar. berkhayal nih…
    – iya, dela dah lairan, kontak aja langsung orangnya
    – aku senang dg kabar gembiranya, smg itu yg terbai,k, amiin… smg banyak yg ketularan…

  15. @ ummu salman
    waduh…ternyata dimana2 ada kontraktor. hidup kontraktor!!! aku jg jadi mikir, gajinya sabaraha nya kok bisa kredit macem2. ah, bukan urusan kita kan ya nanya2 gaji mereka… hehe, kurang kerjaan. tapi jgn heran neng, jaman sekarang apa aja dikredit kok…rumah, mobil, motor, baju, sampe ka panci2na.. aya-aya wae…

    amin, semoga kita bisa bersabar. bisa bersyukur dg apa yg sudah kita miliki ini..

  16. lho mba rini rumahnya mana tho kok cedhak ma’had?cileunyi bukan?
    aku punya temen mba diena ulfaty alias ummu zakiya, ummahat, tinggal deket ma’had juga jarene, omahe nek ra salah daerah cileunyi , sopo reti kenal hehe..

    amiin… nggawe perumahane nang cibinong juga ya mbaa,, ben kantore zauji ra kadohan hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s