Cerita borongan


Wah, lama juga ya ga nulis… punya anak 1 aja sok sibuk nih.. Ibu-ibu yang lain apa kabar? Pada sibuk juga kan pastinya?

Bingung mau posting apa. Akhirnya diborong aja sekalian. Ahmad juga tiap kali mau posting bingung mau ngetik apa. Ternyata ibu dan anak lagi sama-sama kehabisan ide…

Bangun shubuh

Sudah ada 1 minggu lebih, ahmad bangun shubuh. Emang biasanya bangun jam berapa? Hehe, buat ahmad yang biasanya bangun jam 7, 8, bahkan kadang lebih, bangun shubuh tentu prestasi yang sangat menggembirakan. Ahmad memang ga suka diajak tidur, tapi kalo dah tidur susah bangun. Tidur siang jarang, tidur malam kemalaman. Diajak bobo jam 8 malam, jam 9 lebih baru merem. Selalu ada bahan obrolan. Diajak tidur siang juga ngajak “perang”, selalu ada perdebatan.

Alhamdulillah, 1 mingguan ini menjadi awal yg bagus. Abinya telaten bangunin ahmad ngajak sholat di masjid (kemane aje nih abi, kenapa ga dari dulu? Hehe). Berangkat ke masjid masih digendong sih, mata juga masih sayup, masih ngantuk dan lemes. Tapi bisa berdiri tegak pas sholat, alhamdulillah. Semoga badannya tambah berat, jadi ada alasan ga perlu digendong. Kalau memang sudah waktunya, semua memang terasa lebih mudah ya…

Meskipun bangunnya sambil cemberut dan seringkali ngambek, tapi pulang dari masjid biasanya sudah bisa cuap-cuap. Kadang tidur lagi, kadang langsung nyalain komputer. Dan yang pasti membuat dia senang, di dompetnya selalu abi kasih uang 2 ribu. Bisa buat beli es yoghurt kesukaannya. Ternyata hadiahnya murah meriah ya..

Jadi imam

Kalau ga ada abi, ahmad sholat di rumah. Kadang sholat sendiri, tapi lebih sering sholat bareng umminya. Sebelum sholat, dia selalu bilang, “mi, kalau ahmad dah Allahu akbar ummi baru Allahu akbar, kalau ahmad sami’allahu li man hamidah ummi baru sami’allahu li man hamidah, kalau ahmad dah sujud ummi baru ikutan sujud, ga boleh duluin ahmad. Kalau ahmad baca surat ga boleh diduluin, bla bla bla..”. Aturannya banyak… Disiasati aja lah pokoknya biar sholatnya tetep sah…

Sebelum sholat, biasanya dia milih surat apa yang mau dibaca (biar sinkron sama umminya), tapi seringkali yang dibaca surat yang berbeda. “mi, nanti baca surat al kafirun sama al fiil”, tapi yang dibaca al fajr dan ath thariq. Kalau ada yang salah-salah bakalan jadi lamaaaa sholatnya, kayak tarawih…

Tapi, ternyata ada hikmahnya:

  • Melatih kebiasaan, dari wudhu sampai sholat. Moga-moga aja nular ke kebiasaan baik yang lain
  • Semakin hapal dengan gerakan dan bacaan sholat, ngerti hal-hal seputar sholat. Termasuk ngerti pembatal wudhu. Pinter dia, kalau disuruh wudhu, “mi, belum batal.. belum kentut…!”. Allahu a’lam ya, bener apa ga udah kentut apa belum. Kita coba percaya aja.. Kadang anak kecil punya banyak “trik”, ya, kan? Tapi percayalah, ketika dia dipercaya dia akan berusaha menjaga kepercayaan yang kita berikan.
  • Ketika jadi imam, dia bakalan “lebih khusyuk” dibanding ketika dia jadi makmum. Ternyata, untuk melatih anak ga banyak gerak ketika sholat tak perlu dengan banyak cerewet, jangan gini jangan gitu… Jadikan dia imam! Kalau sholat kita kacau karena kita ngikutin anak kecil, ya kita ulang aja sholat sendiri setelah kita berperan jadi makmum anak kita.
  • Hikmah lainnya, jika anak kita sholat 5 kali sehari, berarti dia muraja’ah 10 surat dalam sehari, tanpa dia sadari.
  • dll

Mencari jati diri

Hehe, kayak ABG aja… Memang, ahmad sudah mulai menunjukkan eksistensi dirinya. Dia mulai menunjukkan sikap ingin lebih dihargai, ingin lebih didengar, diterima semua “kalangan”. Ingin diakui… Benar juga, kalau aku ngomong ga didengerin rasanya sakit hati gimana gitu… anak-anak pastinya juga. Mereka butuh pengakuan dari lingkungannya, didengar pendapatnya, dihargai usahanya, diterima aspirasinya. Hehe, kayak DPR aja…

Bahkan dalam hal berteman sekalipun. Dia sering curhat tentang teman-temannya. Suebbel banget kayaknya dia kalau dia “ditolak” di lingkungan teman-temannya. Gara-gara gasing, pernah suatu kali dia bilang, “mi, sekarang ahmad ga dikatain JADUL lagi!”. Oh, please deh itu anak-anak…

Tapi aku senang, ahmad bisa memanage perasaannya, menyelesaikan konflik batinnya, dan berhasil meredam perseteruan dengan teman-temannya. Entah bagaimana dia memecahkannya… Kita harus percaya anak-anak punya kemampuan memecahkan masalahnya.

Sampai saat ini, semuanya alhamdulillah masih dalam batas wajar. Kok tahu? Ya, aku kan selalu menjadi detektif yang selalu “memata-matainya” tanpa dia merasa aku sedang menjalankan “misi rahasia”.

Berenang

Untuk pertama kalinya, ahmad benar-benar berenang. Pake pelampung pastinya. Ga pake juga ga papa sih sebenarnya, lha wong dangkal banget gitu. Kalau ga diajak teman, kayaknya ahmad belum pernah ngerasain enaknya main-main di kolam renang. Karena belum terbiasa, dan mungkin karena ga pake baju renang juga, dia sampai menggigil kedinginan. Padahal dia belum nyoba baik perahu plastik dan masuk balon sambil terapung dia atas kolam. Kasian ya, berenang aja spesial gitu. Biasa aja lagi.. Tapi coba pikir, kalo satu keluarga berenang, apa yg kita dapatkan di kolam renang umum? Pemandangan yang menyeramkan, bukan?

Pulang berenang, dia tak berhenti cerita tentang kolam renang. Bahkan sampai malam ga tidur-tidur karena membahas kolam renang. Esoknya dia googling sendiri, ketik “rumah yang ada kolam renangnya”. Tapi aku “cut” karena muncul gambar-gambar yang menyeramkan. Berkali-kali dia bilang, “mi, ahmad mau cari uang buat beli rumah yang ada kolam renangnya”. Pastinya buat beli mobil juga. Duuh… baik sekali kamu nak. Enak dong ummi dan abi, kalo ahmad yang beliin rumah, mobil, sekaligus kolam renangnya…

Untuk beberapa hari atau minggu ke depan, kami ga boleh bosan mendengar khayalannya tentang kolam renang.

Benar-benar tahun yang santai…

Setelah beberapa bulan kemarin kita menerapkan jadwal, seperti biasanya… jadwal itu teronggok begitu saja. Ternyata ahmad sekarang benar2 santai… yang rutin dilakukan paling sholat, hapalan, baca al quran. Yang lainnya…terserah dia. Sekarang aku sudah jarang nyuruh dia baca. Dia sebenarnya sering baca-baca buku sendiri, apalagi kalau lg sangat mood, sangat khusyuk, bacanya dalam hati dah kayak mahasiswa. Kalau lagi ga mau, percuma nyuruh dia baca apapun. Dia sudah mulai pintar nulis. Apa aja sering dia tulis sebagai pesan untuk umminya. Lagian, kita lagi cari “timing” yang tepat nih, penjajagan, dan “memastikan” apakah benar tahun depan dia siap “SD”? Halah, alasan…

Hampir tiap hari dia ngintip PAUD depan rumah, ibu-ibu guru heran lihat ahmad tiap hari ada di rumah. “ahmad kok ga sekolah?”, tanya bu guru PAUD. “iya, udah lama bolos”, jawab ahmad. Geleng-geleng dah ibu-ibu… Semoga dia tetap polos, dia seringkali ga ngerti apa makna ucapan dan tatapan tetangga. Aku berharap dia ga akan pernah malu menjadi anak sekolah rumah….

Tahun depan semoga dia siap mempelajari hal-hal baru…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s