Maryam parabombay (bag-2)


Setelah dokter menyarankan untuk bed rest dan suntik pematang paru, maka dipilihlah RSB emma, tempat kontrol dulu waktu di bandung. Rasanya sudah seperti mau melahirkan besok saja.. deg2an..

2 hr rawat inap di emma, disuntik pematang paru sehari 2x selama 2 hari, juga CTG. Ini persiapan kalau2 aku harus melahirkan secepatnya (mendadak). Prediksi dokter sih bertahan sampai usia 34 minggu. Kalau bisa dalam 2 minggu ke depan aku bisa menaikan berat badan janin menjadi 2 kg akan sangat bagus, dan diharapkan janin mampu bertahan sampai saat itu tiba.

Ternyata suntikan pematang paru selain membantu mematangkan organ paru jg bisa menekan reaksi autoimun dlm tubuh (qadarullah aku ada penyakit autoimun). Berat janin naik signifikan dlm 2 hari.. 2 ons sodara2…. alhamdulillah.

Brsyukur banget 2 minggu yang mendebarkan ini aku berada di bandung, dekat suami, anak jg ikut, ke dokter jg mudah. ga kebayang kalau ditinggal di bogor.

Selama 2 minggu itu aku harus periksa ke dokter 2-3 hari sekali karena kondisi janin dipantau ketat. lumayan, sekali periksa 500-600 krn pake doppler USGnya. Ini sudah cukup murah, waktu di depok 750… hehe.. Belum ongkos taksi PP..

Singkat cerita, tibalah hari terakhir d bandung.. Jumat sore, menembus kemacetan kota bandung khususnya jl pasteur, adalah hari kontrol terakhir sebelum pulang ke bogor. Dari USG terakhir nampak janin makin anemia. Dokter menginstruksikan, minggu ke 34 atau lebih tepatnya setelah sampai bogor harus langsung ke dokter untuk operasi…

Malam sabtu kami sampai rumah. Rumah berantakan.. kotor.. mana lelah.. lapar.. Paginya kami ke hermina depok, begitu diUSG, dokter eva kaget, sudah mulai ada cairan di jantung.. “mba, nanti malam kita operasi ya”. Ah yang bener aja dok.. baru sampai rumah. Belum nyiapin perlengkapan bayi dsb. Malah baju bayi bedong dsb belum ada yang dicuci loh. Akhirnya dikasi waktu tambahan, “ya sudah, minggu pagi jam 8 ya”. Setelah itu kami langsung registrasi operasi di hermina depok. Isi formulir macam2, deposit, dsb.. Sampai rumah sudah mau sore, waktu bersiap2 sangat pendek. Selepas isya kami diantar teman ke RS… mau nginap di RS nih ceritanya.. (perasaan sering banget nih nginap di RS)

Jam 11 malam lebih aku baru makan malam. Belum selesai makan malam, dr eva telpon ke bagian perawat minta bicara denganku. “ya, dok…”. deg2an waktu itu, ada apa sampai telpon… Dokter pesan agar aku berembuk sama suami, krn dokter minta aku pindah ke hermina jatinegara, alasannya krn dokter anak yang akan menangani ga sanggup kalau operasi dilakukan di depok, takut alat kurang, jg ada kemungkinan butuh echo, dll.. Kalau ada apa2 dan bayi harus dibawa ke jakarta malah lebih repot. Intinya lebih baik ke jakarta aja.

Ya mau gimana lagi… suami setuju saja. Setelah ngurus administrasi dsb, jam 1 dinihari aku berangkat ke jakarta. Aku sendirian di RS. Bukan pengalaman pertama kali nginep di RS sendirian. Karena memang jauh dari keluarga, jadi semua dihadapi sendiri, aku dan suami bagi tugas. Diantar seorg suster dan sopir ambulan hermina kami menembus malam sepi dan jalan yang tak bersahabat karena bergelombang (syukuuur ga kontraksi).

Sampai hermina jatinegara aku dititipkan disekitar ruang OK. Suster heran, kok sendirian??? Haduh, jadi jelasin ke suster nih.. padahal dah capeeek..ngantuuuuk..  Maklumlah, sejak sabtu pagi sampai minggu dinihari belum tidur. Ini kalau lahiran normal bisa2 ga kuat ngejan.. hehehe

Sudah ngantuk, masih pula harus isi formulir yang sama seperti di depok. Mana perlu tanda tangan suami lagi.. Aku sampai bilang, udah sus, suami saya mau diapain juga setuju.. ga bisa apa saya aja yg tanda tangan? wkkkk, pake nawar lagi…

Shubuh bangun mata riyip-riyip kurang tidur, masih harus sholat niih.. kirain sudah nifas. Pagi-pagi suster nanya, bu, dokter mau ketemu suami ibu sebelum operasi, bisa kan bu? Wah suami saya rada telat kayaknya sus.. kan mesti ke stasiun dulu, naik kereta.. ngangkot kesini. Tawar menawar.. akhirnya operasi yang agak dimundurkan beberapa menit menunggu suami datang. Kata suster, kasihan amat sih bu, dah mau operasi, sendirian, ga ada yang nungguin… hehehe

Ternyata operasi agak mundur ada penyebab lain. Begini ceritanya.. Karena aku selama hamil minum pengencer darah, maka dsog menyuruh kami sedia darah cadangan, buat jaga2 kalau terjadi perdarahan. Kami pun meminta bantuan ke PMI. tapi ternyata tidak ada darah yang cocok. Darahku A+..

Petugas PMI nanya, ini bgm? kenapa? Terus aku pun ingat, dan kusampaikan pada suster. Duluuu… saya pernah tes darah, test coomb indirect saya positif sus… Disampaikanlah keterangan tersebut ke PMI. Itu jadi clue untuk menyelidiki apa pasal darah di PMI ga ada yg cocok.

Kurang lebih jam 9 aku berkenalan dengan dokter anastesi. Dibilangin macam2…yang intinya penjelasan prosedur operasi. Kemudian dibawalah aku masuk ruang operasi.dingiiin.. ga serem sih.. rame, ada beberapa suster, dokter, yang sedang bersiap2. Yang menyeramkan cuma satu, dokter anastesinya laki2.  Sementara gamis, jilbab, cadar, harus dilepas bahkan sebelum masuk ruang operasi. Pas disuruh duduk aku beringsut ngumpet. Malu aurat kelihatan.. “sus, boleh nawar ga, dibius sama dokter yang perempuan saja”. Ternyata ga bisa sodara2…”kalau rencana operasi ibu terjadwal sebelumnya ibu bisa pesan dokter anastesi yg lain, karena mendadak gini jadi ya seadanya dokter anastesi yg lagi jaga”. Ya sudah… pasrah..  Karena saking deg-degannya, itu suntik bius  beberapa kali ga bisa masuk lho. Sampai dokter nanya, “ibu tegang sekali, baru sekali ini operasi ya bu?”.. hehe..

Kurang lebih 15 menit kemudian si bayi sdh dibungkus bedong dan didekatkan ke wajahku. Cepet banget ya ternyata… haha. Dokter “oma” rina bilang, “tuh nangis kenceng, sehat gini kok.. liat nih bu… “. Alhamdulillah.. kamu selamat nak.. legaaa.. Stelah itu tak tahu lagi bayi kemana. Kemungkinan dibawa ke nicu karena bayi pucat. Dokter rina sebenarnya melihat sekilas bayi nampak baik-baik saja, apgar jg msh bagus. Tapi karena feeling takut sesuatu yang buruk terjadi sepertinya bayi langsung dimasukkan ke NICU.

Terharu rasanya, operasi ditangani 2 dokter konsulen fetomaternal, dr sripuji dr RSCM yang juga praktek di hermina, beserta dr evaroria. Mungkin akan lebih berkesan kalau dr setyorini juga ambil bagian dalam operasi ini, sayang beda lokasi..

Menit2 berikutnya tersengar bunyi gunting diselingi obrolan 2 dokter yang sedang menyelesikan jahitan bekas operasi..

Sampai selesai operasi pembaca tahu tidak, darah cadangan yang secara prosedural harusnya sudah disiapkan ternyata tak ada… ya..ya… karena tetap tidak ada yang cocok. Selang besoknya apa ya aku lupa, pihak PMI memberitahu bahwa darahku langka, A+ parabombay. deg!!! allahu akbar.. syukuuur aku ga perdarahan.. jadi tak ada darah donor pun tak masalah.. nekat banget ya… allahul musta’an.. setelah operasi hb saya ternyata masih cukup bagus, 10! Kemudian baru mikir… parabombay??? Darah macam apa nih, kok baru dengar. hehe..

Masih bisa ketawa waktu itu… tak tahunya, ada masalah besar menanti…

#harus cari-cari berkas rekam medis dulu nih karena postingan berikutnya berhubungan dengan data-data#

bersambung…

2 thoughts on “Maryam parabombay (bag-2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s